1.6.14

dreamlist #15 dan dreamlist #78

Assalamu'alaikum...

Untuk memulai postingan ini, rasanya... deg-degan.  Sungguh, aku merasakan keajaiban dari do'a dan restu orangtua.  Ternyata memang benar, ridhonya Allah ada pada ridhonya orangtua pada kita.  Jadi, jangan sepelekan do'a dan keikhlasan serta ridho orangtua kepadamu.  Karena itu akan sangat memengaruhi hidupmu :)

Sejenak, ingin flashback dulu.

Kau tahu? Kelas 12 adalah saat dimana kamu mulai sibuk memikirkan masa depanmu.  Bakal kuliah dimana? Bakal jadi apa nanti? Apalagi semester 2.  Bagi yang belum menentukan impiannya dari awal, tentu dia akan bingung, galau, gatau mau kemana.  Belajar pun hanya untuk mendapatkan nilai terbesar.

Namun, diriku sendiri sudah memiliki tujuan itu bahkan sejak pertama kali menginjakkan kaki di Smansa.  Pikiranku, menerawang ke 3 tahun yang akan datang.  Apa target yang harus kucapai ketika aku memasuki tempat, yang katanya Sekolah Kehidupan, ini?  Aku harus ngapain?

Terpikirlah aku untuk membuat sebuah buku tulis reuse, jadi buku tulis yang dijilid ulang dari halaman-halaman kosong/sisa buku tulis yang lama, dengan covernya seperti ini,


Nomer 1-3, itu emang dari SMP aku berjuang untuk berprestasi, aku sama sekali belum punya piala saat itu.  Tapi, kalo kalian baca postingan bulan februari tahun lalu, alhamdulillah aku bisa menyoret target itu karena finally, aku punya piala :)  Memang, prestasi tidak diukur dari berapa banyak piala atau medali yang kita punya, tapi bagi aku.... itu sebuah cita-cita :')

Nomer 4, MPK, KIR, DKM.  Alhamdulillah aku bisa menyelesaikan tugasku disana.  Berusaha untuk aktif, bahkan MPK aku benar-benar belajar yang namanya berorganisasi, dari KIR aku bisa dapet temen sesama KIR tapi diluar bogor, dan dari DKM aku bisa ikut SILATNAS 2013, jadi mentor, ikut liqo dan banyak deh.. Subhanallah...

Nomer 5, itu cuma masalah di diriku sendiri dan aku merasa aku udah bisa bagi waktu ^^ hehehe.. yaa semoga saja seterusnya sudah terlatih untuk membagi waktu dengan baik :)

Sejak saat itu—untuk mencapai target ke 6—setiap bagi rapot, aku selalu bertanya-tanya apakah rapotku udah bisa membuatku lolos ke UGM lewat jalur undangan nantinya?

Targetku tidak pernah berubah.  Karena dengan adanya target, berarti aku punya tujuan untuk hidup, dan akan terus termotivasi untuk mewujudkan semua target itu.  Sampai akhirnya saat aku kelas 12, semua orang yang aku temui hampir semua akan menanyakan, "Mau lanjut kuliah kemana?"

Jujur aku senang karena aku bisa dengan pedenya bilang, "UGM Insyaa Allah :)" Aku gatau apa yang bakal aku rasain kalo aku jawab, "Gatau.. bingung, liat ntar aja."  Malu? Galau? Atau seperti orang yang ga punya tujuan?  Jangan. Jangan sampai jadi orang yang seperti itu :)

Awalnya, pas kelas 10, emang belum tau mau jurusan apa.  Ilmu Komputer.  Tapi sejak ikut OSN komputer dan ga betah sama yang namanya ngoding, jadi... di akhir kelas 11 gatau gimana tiba-tiba berubah jadi Psikologi.

Tapi, namanya hidup, pasti ada kerikil-kerikil yang membuat hidup kita tidak semulus apa yang kita bayangkan bukan?  Sama.  Bagi hampir kebanyakan orang ketika aku bilang aku mau masuk UGM jurusan Psikologi, tanggepannya?

"Ah.. UGM mah region, susah kalo mau masuk UGM mah."
"Siap-siap ikut ujian tulis ya, za"
"Jauh banget... Kenapa ga di Bogor aja biar balik lagi ke Smansa?"
"Taun lalu smansa gaada yang masuk psikologi UGM, peluangnya kecil."

bahkan sampai guru bimbel bilang, "Kalo gaada pilihan lain selain UGM, jangan konsultasi jurusan lagi."

Aku hanya bisa mengelus dada.  Tapi semua itu tidak membuat keoptimisanku menurun.  Aku yakin sama Allah, Allah tau kok.  Toh kalaupun memang UGM bukan yang terbaik buatku, pasti ada jalan lain.  Pasti juga, Allah akan menguatkan hatiku bukan untuk menerima takdirNya? Banyak jalan menuju Roma bukan?

Semua tanggapan itu membuatku semakin termotivasi.  Terpicu.  Rasanya aku ingin membuktikan bahwa apa yang mereka katakan itu semuanya SALAH!  Rasanya aku ingin membuktikan bahwa aku ini bisa kok masuk UGM lewat jalur undangan.

Sampai pada akhirnya, pendaftaran SNMPTN 2014 pun dibuka.  Aku... Masih belum mengubah tujuanku.  Biarin deuh mau yang daftar banyak atau apa, peluangnya kecil atau besar, aku tetep bakal naro UGM di pilihan pertama dan satu-satunya.  Ini jalur SNMPTN, tanpa tes, dibilang juga jalur undangan.  Aku gamau naro universitas selain UGM, kenapa? Karena takut diterima di universitas selain UGM.  Namanya jalur undangan, mending nekat aja and prepare for the worst.  Bulan Februari aku udah finallisasi pendaftaran, tinggal fokus UN dan menanti pengumuman...

****

Menjelang pengumuman SNMPTN 2014 tanggal 27 Mei, banyak isu-isu yang beredar, bahkan setelah pengumuman hasil UN tangggal 20 Mei.  Dibilangnya, pengumuman SNMPTN dimajuinlah, dimundurinlah, pokonya semua isu itu membuat grup line RE rame banget.

2 hari menjelang pengumuman, aku gabisa tidur.  Tiap malem bawaannya ngigau terus.  Gatau mimpi apa, tapi sleepless *apaini .__.* gitu deh, bangun-bangun sakit kepala, pusing, dan sensitif sama semua orang.  Itu akibat dari ketakutanku yang em… takut ga dapet undangan.  Aku bener-bener gamau ikut ujian tulis lagi, kaya gini aja aku udah kurusan karena stress, gimana ntar kalo ikut SBMPTN, UM, dll? haaah…

Dari awal daftar SNMPTN, aku terus-terusan berdo’a ke Allah, minta supaya diterima di Psikologi UGM lewat jalur SNMPTN 2014.  Spesifik.  Karena emang baiknya kalo minta ke Allah tuh yang spesifik ^^, itu jurus buat berdo’a yang pertama.  Terus, berdo’anya jangan cuma berdo’a buat diri sendiri, do’ain juga temen seangkatan biar mereka juga kalo bisa semuanya dapet SNMPTN, biar seneng bareng, sukses bareng, dan kuliah bareng :3 Nah, itu jurus berdo’a yang kedua.  Ohiya, jangan cuma sekali-dua kali berdo’anya, kalo bisa, tiap sujud pas sholat do’a juga.  Pas Tahajjud, Dhuha, dan semua sholat sunnah yang kita lakukan, do’a aja terus.  Lagi jalan berdo’a, lagi makan berdo’a, lagi liat lambang PTN yang kita pengenin berdo’a juga.  Itu jurus berdo'a yang ketiga.  

Semua itu udah aku lakuin, satu hal lagi, restu orang tua itulah yang utama.  Kalo kata mama,

“Mbak, jangan sekali-kali kamu bergerak tanpa restu dari orang tua.”

Kalo udah berdo’a, tinggal ikhtiar dan pasrah.  Serahkan semuanya ke Allah, karena Allah yang menentukan segalanya.  Itu juga yang aku lakuin.  Hari Senin, sehari sebelum pengumuman, aku berusaha untuk senyum dan ceria.  Berusaha pasrah, karena aku udah mengusahakan semuanya.  Malem Selasa, aku sekeluarga nonton Mahabharata di youtube bareng bareng, ketawa bareng, walaupun sebenernya hatiku masih galau parah…

Bahkan, pas tidur, malemnya mimpi aku ga diterima SNMPTN 2014. Dua kali mimpi dalam satu malam.  Aku gatau apa itu hanya karena ketakutan yang berlebihan atau apa, yang jelas, aku bener bener galau…

Sampai akhirnya… Hari pengumuman itu tiba…

27 Mei 2014

Ada Jalasah Ruhiyah di Mesjid Annizariyah, di TK Sholahuddin Pasir Kuda.  Teh Lia minta kelompok liqo kami buat hadir disitu, pengganti liqo hari sabtu yg dibatalin.  Aku, daripada di rumah galau ga jelas nunggu jam 12.00 WIB, yaudah mending ikutan JR, nenangin diri juga.

Selesai JR jam 10.45, setelah ngobrol bentar, aku pulang jam 11.00. Sampai rumah, mama lagi nonton Mahabharata sendirian di youtube haha… Aku duduk di sebelahnya, sambil buka hp, ngecek Line, karena aku on Line nya di rumah aja kalo ada wifi hehehehe :)

400++ chatnya…

Ternyata udah ada link pengumuman yang udah bisa di akses. 5 link kalo gasalah.  Salah satunya snmptn.its.ac.id.  Temen-temen RE udah ada yang coba ngebuka.  Bahkan, ada yang udah tau mereka lolos SNMPTN atau engga.  Aku makin deg-degan…

“Ma, temen-temenku udah ada yang tau hasil pengumumannya… hehehe…”
“Ohh, yaudah, kamu mau coba liat? gapapa nih, mama nonton nanti lagi aja..”
“Engga ah… takut… nanti aja pas jam 12 hehe :)”

Karena udah hampir adzan dzuhur, aku wudhu.  Kebetulan saat itu mama sama adikku lagi ga sholat, jadinya aku sholat sendiri.

Kalian tau ga? Pasti gatau hahaha, orang belum kukasih tau…  Yaaa.. rasanya mau liat pengumuman disaat temen-temen yang lain beberapa dinyatakan lolos dan kita gatau kita lolos atau engga, rasanya… kaya pengen tidur aja.  Biar ga ngalamin deg-degan atau panasdingin atau semacamnya…

Mama nungguin sampai jam 12.00 WIB, dan aku sholat.  Mama mantengin laptop, dan ketika laman pengumuman itu muncul, mama masukin tanggal lahirku aja salah saking deg-degannya…  Aku yang sholat udah ga konsen, apalagi denger mama teriak,

“Loh, kok tanggal lahir tidak terdaftar? Deekk, tanggal lahirnya Mbak Sa berapa siih?”
Adikku menjawab, “Empat belas Oktober seribusembilanratus sembilanenam.”
“Haaah? pelan pelan, berapaaa?”
“pat belas oktober sembilan nam!!”
“Ohhh sembilan enam ya? Kok mama nulis sembilan lima? Haha, kan sembilan lima mama nikah :3”

Ma –__–

Aku makin ga konsen ketika mama teriak, “Alhamdulillah mbaaak….”

Mama teriak itu bertepatan dengan aku yang lagi salam, baru beres sholat.  Aku nangis, sujud syukur, menghampiri mama, dan liat di layar laptop,


Dan kalian tau?  Rasanya ketika ibu kalian menangis, dan memeluk kalian, dan bilang, “Mama bangga sama kamu, nak…” 

Rasanya… campur aduk :”)

Aku ikut sesegukan, nangis. Tangisan bahagia yang emang gabisa ditahan.  Tapi aku malah sakit kepala.  Mungkin karena semua pikiran sedang di keluarkan, aku… masih ga percaya.  Subhanallah, semua karena Allah… Bener-bener karena Allah yang menentukan segalanya.

Habis itu, aku balik lagi ke tempat sholat, buka Al-Qur’an, tilawah.  Ga lama, suara gerbang rumah kebuka, suara motor… PAPA! Kok udah pulang jam segini?  Ternyata pas masuk, papa menghampiri mama, dan tiba-tiba meluk aku yang lagi tilawah di tempat sholat.  Wajahnya merah.  Merah karena nangis… Papa :”)

“Selamat ya Mbak…”

Selesai tilawah—aku udah ga konsen—langsung ngehampirin papa sama mama di ruang tamu, papa masih ga percaya juga, sama kaya aku.  Dan…. semua hape pun rame.  Hp mama, hp papa, hp ku sendiri, rame sama semua saudara yang nanyain gimana hasilnya.  Gitu deh… Cuma, aku udah janji ke diri aku sendiri, gabakal bilang sebelum ditanya dan pengennya yang tau pertama kali itu selain mama papa adik, ya… seorang sahabat :”)  Tapi sayang, dia gabisa dihubungi waktu itu, jadi… keburu banyak orang yang tau sebelum sahabatku sendiri tau…

Setidaknya pas dia tau, dia juga ikut seneng dan heboh sendiri katanya ^^

Ohiya, dengan ini, aku mencoret dreamlistku yang ke #15 dan #78

#15. Aku masuk kuliah di UGM
#78. Aku masuk PTN tanp TES! Aamiin :)

dreamlistnya gabisa difoto, ribet :3

****

Jadi, apa intinya?

Intinya… Do’a dan restu orang tua adalah segalanya.  Jangan pernah bergerak tanpa restu dari orang tua.  Dari awal, berdo’alah, meminta segala sesuatu hanya pada Allah, kalo bisa mintanya yang spesifik ^^  Soalnya, kalo spesifik berarti kita bener-bener yakin kalo kita mau hal itu, kalo kita yakin dan Allah pun merestui insyaa Allah dikabulkan dan jangan cuma sekali duakali berdo’anya, BERKALI KALI! :)

Buat temen-temen RE yang masih berjuang, SEMANGAT!! :) Allah pasti memberi yang terbaik bagi kalian, dan semoga yang terbaik itu yang kalian inginkan juga ^^ Aku bener-bener ingin kalian ngerasain apa yang udah kami rasain, rasanya diterima di tempat yang kalian inginkan… Semangat kawan! Usaha + Do’a = Hasil :)

Buat adik-adik JB yang taun depan akan menghadapi masa-masa seperti itu, SEMANGAT!! :)  Kalo bisa, dari sekarang tentuin jurusan dan universitas yang kalian inginkan terus berdo’a.  Jurus berdo’a yang aku pake mungkin bisa kalian pake juga ^^  Jangan sampai galau di akhir-akhir, sayaang waktu di awalnya berdo’anya jadi ga spesifik hehehe :)  Kalo yang kalian inginkan belum sama dengan keinginan orangtua, coba ajak ngobrol baik-baik, jangan sampe berantem dan ujung-ujungnya kalian bergerak tanpa restu ortu, jangan sampai! Semangaaaaat!!! Semoga kalian diberikan yang terbaik dan bisa merasakan rasanya diterima di tempat yang kalian inginkan \(^.^)/

Betewe, yang mau request postingan atau cerita, bisa request lewat ask.fm yang ada di pojok kanan atas *aseeeek* atau e-mail hehehe…
Semoga menginspirasi :)

salam,
anisanza

2 komentar:

  1. Teh Anza, ini jam 01:31 am tanggal 5 Juni, terus aku nangis :)

    BalasHapus